Pamukkale Cotton Castle Water Pool

Pamukkale Cotton Castle Water Pool

RiauMagz.com - Pamukkale terletak ke bagian tengah selatan wilayah Aegean Turki, sekitar 19 km ke kota Denizli dan sekitar 2,5 jam perjalanan dari kota resor Kusadasi. Tepatnya di desa Menderes Loire yang berada dalam perbatasan Caria, Lycia dan Frigia yang berpopulasi campuran. Lokasi yang unik ini terletak di kawasan yang menghadap Curuksu Valley, dikenal sebagai Lycos di zaman kuno. Hal ini pada ketinggian 360 m dari permukaan laut dan 70 m. di atas lembah Lycos.

Pamukkale

Pamukkale merupakan aliran air yang mengandung kalsium oksida mengalir dari lereng selatan Gunung Cal membawa kandungan dari dataran tinggi pembentuk travertines putih yang terletak di sebelah utara kawasan ini selama ribuan tahun.

Kolam-kolam air (water pools) yang indah ini merupakan salah satu keajaiban alam yang tak tertandingi di Turki dengan teras kaskade stalaktit yang terbuat dari kalsium berwarna putih salju dan dikenal sebagai 8 keajaiban Dunia oleh orang-orang Turki. Pamukkale dan Hierapolis keduanya diakui sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO sejak tahun 1988 dan menjadi resor wisata yang ideal. Pamukkale berarti "Cotton Castle" (Kastil Halus/Lembut) tapi punya banyak nama berbeda-beda di masa lalu. Kolam berteras putih ini sangat terkenal dengan keindahan memikat dari formasi geologi yang unik dan juga dengan peninggalan sejarah.

Teras-teras seperti kapas putih merupakan kandungan mineral yang berasal dari mata air vulkanik yang kaya kalsium dari Gunung Cal sejak beribu tahun lalu. Air mengalir ke bagian bawah travertine dan mengisinya dengan air sehingga membentuk kolam renang (swimming pool) di mana Anda dapat memiliki kesempatan untuk berenang bagai di kolam air (water pools) Romawi kuno.

Untuk menjaga teras-teras putih travertine tersebut dan untuk mencegah menghancurkan serta kerusakannya, pada tahun 1997 pemerintah melarang pengunjung untuk berjalan di atas teras air dan hanya diperbolehkan untuk mencapai teras lokasi tertentu secara periodik sesuai dengan jadwal penyiraman mingguan. Tetapi di bagian selatan dari travertine tersebut pengunjung bebas berjalan di atas teras dengan kaki telanjang.

Kota Kuno Hierapolis
Kota kuno Hierapolis terletak di atas teras putih Pamukkale dan dengan panjang sekitar 2700 meter dan tinggi 160m yang telah berumur 14.000 tahun. Kota ini pun dapat dilihat dari bukit-bukit di seberang lembah.

Denizli
Meskipun Denizli tidak berada dekat pantai sedangkan Denizli memiliki arti "sebuah wilayah di laut". Nama yang mengacu pada kelimpahan sumber air bawah tanah. Denizli adalah industri yang berkembang pesat (terutama tekstil) dan kota wisata dengan berbagai keindahan.

Menjadi daerah yang subur, kota ini selalu menjadi pusat buaian peradaban yang berhasil satu sama lain antara daerah Luvians, Phrygia, Persia, Yunani dan Romawi yang dihitung sebagai peradaban awal, termasuk Bizantium, Seljuk dan Ottoman.

Situs populer Denizli di sekitar lokasi Kolam berteras putih tersebut di atas juga merupakan lokasi sumber air panas alam yang harus dilihat dan unik di dunia dengan tapak jalan kapur berwarna putih. Situs kuno yang juga berada di sekitar Denizli adalah Laodikia, Tripolis, Hierapolis, Kolose, Eumania, Heraklia Salbace, Tabae, Dionysopolis, Kuil Apollon Lermenos, Sebatopolis, Anava, Trapezopolis, Attuda, dan Apollonia Salbace.

Legenda Pamukkale Cotton Castle Water Pool

Ada seorang gadis muda yang belum menikah dan jelek. Tidak ada satu orang pun ingin menikahinya, ia kemudian memutuskan untuk bunuh diri dengan melemparkan dirinya ke travertine dan jatuh ke kolam renang alami tapi tidak mati. Bahkan air di kolam renang alami ini merubah dia menjadi seorang gadis yang sangat cantik yang memiliki daya tarik. Penguasa Denizli saat terpikat kepadanya ketika dia lewat. Pada saat itu, penguasa tersebut jatuh cinta dengan gadis muda dan cantik yang berubah dari jelek karena mandi di kolam berteras tersebut, dan kemudian mereka segera menikah.

Jadi, selain efek menyembuhkan dari air kolam tersebut yang kaya mengandung kalsium dan mineral lainnya, orang juga percaya pada kekuatan mempercantik manusia. Sehingga lokasi ini ramai dikunjungi orang untuk perawatan tubuh dan mempercantik diri sejak zaman kuno. Jadi alasan wisata ke Turki menjadi tempat yang menarik tidak hanya travertine alam, tetapi juga air penyembuhannya dan kota-kota tua.

Air mineral Pamukkale membantu memulihkan tekanan darah tinggi, batu ginjal, stroke, rematik, penyakit kelelahan, mata dan kulit saraf dan fisik, masalah peredaran darah, penyakit pencernaan, gangguan gizi dan gangguan kronis. Pamukkale menjadi resor spa terbuka sepanjang hari dan pusat kultus paganisme di zaman kuno.

[Riau Magazine | Wisata Turki]