Menumbai Madu Sialang Pelalawan - Riau


Menumbai Madu Pohon Sialang
Foto : Lamriau

Salah satu Warisan Budaya Tak Benda Provinsi Riau yang sudah diresmikan asal Pelalawan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Tahun 2015 adalah tradisi Menumbai Madu Sialang.

Mengenal Tradisi Menumbai Madu Sialang
Menumbai Madu Sialang merupakan kegiatan mengambil madu dari pohon sialang, yakni sejenis pohon tertentu yang tinggi dan besar, disenangi oleh lebah untuk tinggal dan menghasilkan madu. UU Hamidy (1983), menyebutkan ”menumbai” berasal dari kata “tumbai” atau “umbai”, yang artinya “turun” atau juga “menurunkan” dengan menggunakan tali dan bakul. Arti ini juga menggambarkan gerak menurunkan sarang lebah memakai timba bertali. Kegiatan menumbai ini dilakukan di malam hari, pada saat kondisi gelap gulita.

Sialang bukanlah nama sebuah pohon. Tetapi nama pohon apa saja yang bisa dihuni oleh lebah dalam menghasilkan madu. Jenis lebah yang bersarang tersebut adalah Apis dorsata binghami, yang hidup di Asia Selatan dan Tenggara. Pohon yang dihuni oleh lebah ini lebarnya bisa mencapai dua kali pelukan orang dewasa, tinggi dan licin sehingga tidak sembarang orang bisa mengambil madu yang dihasilkan lebah di atasnya. Oleh karena itulah, tradisi menumbai madu menjadi hal yang istimewa dan diakui sebagai warisan budaya tak benda di tingkat nasional.


Pohon Sialang
Berisi puluhan sarang lebah
Foto : @riaumagz

Kegiatan menumbai biasanya dipimpin oleh seseorang yang disebut Juragan Tuo, dibantu dengan beberapa Juru Panjat lainnya yang disebut dengan Juragan Mudo. Ada juga orang yang menyambut di bawah atau yang disebut Tukang Sambut. Juragan Tuo bertindak sebagai pimpinan kelompok yang bertanggung jawab terhadap keselamatan anggotanya dari berbagai resiko pengerjaan. Ancaman utama yang dihadapi para juragan mudo adalah gigitan lebah, ancaman binatang buas yang menghuni pohon hingga makhluk-makhluk ghaib yang ada di sekitar.


Memanen madu sialang di siang hari dengan cara sekarang
Foto : BertuahTv

Inilah yang menjadi pertanggung jawaban Juragan Tuo. Jika diperlukan, ia bisa juga memanjat pohon membantu Juragan Mudo. Banyaknya jumlah Juragan Mudo yang diperlukan dalam setiap pengerjaan bergantung pada jumlah pohon yang akan dipanjat. Sebelum memulai menumbai, biasanya anggota kelompok membersihkan lebih dulu semak-semak di sekitar pohon. Membuat pondok untuk berjaga, lalu membuat tali berbentuk tangga untuk memanjat pohon. Pohon sialang sangat tinggi, bisa mencapai hingga 30-40 meter. Oleh sebab itulah keselamatan para pemanjat sangat penting diperhatikan.

Orang Petalangan yang merupakan suku asli yang bermukim di Pelalawan lah yang menjaga tradisi menumbai tersebut. Mereka hidup dari hasil ekonomi menumbai lebah, oleh karena itulah tradisi ini terus diajarkan turun temurun di masyarakat daerah tersebut. Untuk melakukan kegiatan menumbai madu, dilakukan beberapa serangkaian ritual adat dan kepercayaan masyarakat Petalangan.

Menumbai tidak bisa dikerjakan setiap saat. Biasanya dalam setahun hanya 2 hingga 3 kali saja bisa dilakukan untuk hasil yang maksimal. Sebab menurut orang Petalangan, lebah bersarang di pohon sialang hanya empat kali dalam setahun, yakni musim bunga jagung, musim bunga padi, selepas menuai, dan semasa menebang menebas ladang. Madu yang paling diminati dari keempat musim tersebut adalah madu di musim bunga padi, yakni madu berwarna putih.

Peralatan Menumbai Madu Sialang
Beberapa peralatan yang dibutuhkan untuk proses Menumbai Madu Sialang tersebut diantaranya adalah:
  1. Timba, timba atau timbo diberi tali dan dibawa naik oleh juragan muda ke atas pohon, dahulu timba ini terbuat dari kayu, namun saat ini sudah digunakan timba yang terbuat dari plastik. Timba ini nantinya diisi dengan sarah lebah yang diturunkan lalu disambut oleh tukang sambut, untuk selanjutnya dibawa ke ubo.
  2. Ubo merupakan tempat memeras lilin atau sarang lebah untuk mendapatkan madu.
  3. Tunam, merupakan sejenis obor yang dibuat dari kulit kayu untuk dipakai sebagai alat penerang di malam hari. Tunam ini dibawa oleh juragan muda ke atas sewaktu memanjat untuk menyapu kerumunan lebah yang ada di sarangnya. Sekaligus digunakan sebagai satu-satunya alat penerang selama proses berlangsung. Kerumunan lebah jatuh ke bawah mengikuti percikan api.

Tahapan Proses Menumbai
Beberapa tahapan berikut dilakukan orang Petalangan sebelum memulai tradisi menumbai lebah sialang:
  1. Pelangkahan, merupakan proses pembacaan mantera dalam hati dan menunggu reaksi batinnya setelah dibacakan mantera tersebut. Hal ini dilakukan sebelum berangkat menuju ke tempat pohon sialang, biasanya dilakukan pada petang hari, meskipun pengambilan madu dilakukan pada malam hari saat gelap gulita. Tradisi ini biasa dilakukan suku tradisional Melayu sebelum melakukan hal-hal yang beresiko.
  2. Menuo sialang, setelah sampai di lokasi pohon sialang, juragan tuo biasanya melakukan menuo sialang, yakni berdiri di depan pohon sialang untuk menuakan atau menghormati sialang. Ia membaca mantera dalam hati dengan tujuan meminta izin kepada roh-roh halus penunggu pohon sialang.
    Mantra :
    Bismilahirrohmanirrohim
    Assalamualaikum ibuku bumi, bapakku langit
    aku bemohon kepado nabi kayu
    nabi lilit
    nabi ake
    nabi lie
    nabi kayu
    nabi putih mogang kayu
    antu kayu samo kayu
    bukan aku yang punyo kayu
    Atuk Gu’u nan punyo kayu
    Kun! mohon kayu iko
    Kun! duo sialang kayu.

    Mbat menghembat ake gadung
    Mbat mai di ate tanggo
    Kalau iya sialang ini
    Lingkaran tedung dan nago
    Tetaplah juo di banie kayu
  3. Menepuk pohon, tanda bertamu merupakan langkah selanjutnya setelah menuo sialang yang dilakukan juragan tuo adalah dengan menepuk bagian pangkal pohon sebanyak tiga kali untuk memberi tanda kepada lebah bahwa ia sudah berada di halaman rumah lebah untuk bertamu. Yang diharapkan dari proses ini adalah lebab berdengung menandakan ia mengetahui kehadiran orang di bawahnya. Jika dengung tidak ada, maka proses ditunda.


    Menepuk Pohon Sialang
    Foto : Lamriau

    Mantra :
    Mengombang ke mano alu
    Puting beliung samo tonga
    Tabik aku dahan joambang
    Aku nak lalu ke balai tonga

    Balai Tonga balai duoeto
    Tigo balai telendak bumi
    Letak bandan poning kepalo
    Menengok cantiknyo balai ini
  4. Pasu, cara melenakan lebah: sebelum para juragan mudo memanjat pohon, yang dilakukan selanjutnya adalah pasu. Yakni pembacaan mantera khusus yang ditujukan untuk menghipnotis lebah agar lebah terbang dan tidak menyengat.
    Mantra :
    Papat-papat tanah ibul
    Mai papat di tanah tombang
    Nonap-nonap Cik Dayangku tidou
    Juagan mudo di pangkal sialang
    (Cik Dayang yang dimaksud adalah lebah yang bersarang diatas pohon sialang).

    Popat-popat tanah mayang ibual
    Dipopat tanah tombang
    Nonap-nonap cik Dayang tidou
    Konai doa pasung terbang

    Pinjam tukual pinjam landean
    Tompat manukual kalakati
    Pinjam dusun pinjam laman
    Tompat main malam ini

    Apo kejadian lobah
    Lalat putih so’i majnun
    Apo kejadian songat
    Ja’um patah siti fatimah

    Lobah jangan dibagi moamuk
    Lobah jangan dibagi monyongat
    Songat engkau di aku
    Monyongat kataku
    Ba’u engkau monyongat
    Kini songat engkau di aku

    Aku tahu kejadian engkau
    Ampo padi kejadian engkau
    Nan bone tinggal di aku
    Nan ampo jatuh melayang
    Ke langit nan katujuh
    Awan gemawan
    Di situlah engkau
    Kemano aku su’u
    Ke situlah engkau po’i
    Engkau jangan menyulap kepada aku iko
    Engkau pulang ke asal engkau mulo jadi
    Aku pulang ke asalku mulo jadi
  5. Memanjat: pada saat memanjat tangga, para juragan mudo berhenti dan membacakan mantera khusus, lalu ia naik lagi. Sampai di dahan pertama, dibacakan lagi mantera khusus, ia lalu mengamati sarang-sarang lebah yang ada, membacakan mantera sambil mendekatkan obor pada sarang yang masih banyak lebahnya. Tidak semua sarang lebah yang ada berisi madu, dan terkadang juga lebah tak mau pergi dari sarangnya. Jika sudah didapati sarang lebah yang sarat madu, barulah di masukkan ke timba dan dibawa turun.
  6. Melepas pasu: setelah juragan mudo turun, selanjutnya dilakukan proses melepas pasu atau menyadarkan lebah yang dilakukan juragan tuo.
    Mantra :
    Temasu kayu di imbo
    Dibuat papan belarik
    Tubonsu jungan baibo-ibo
    Isuk kolam naik balik
    Amoramo si kumbang janti
    Duo ancak ketigo ancang
    Jangan lamo dayangku poi
    Duo bulan ketigo lah datang
    Antu kayu taogu-ogu
    Dahan panjang tenanti-nanti
    Menanti kau datang


Sarah Lebah di Pohon Sialang
Foto : BertuahTV

Betapa sulit dan beresikonya menumbai madu, sehingga tak heran jika harga madu cukup mahal di pasaran. Tradisi ini harus terus dipelihara untuk bisa mendapatkan madu-madu alam dari daerah Riau sendiri.

Selain ancaman regenerasi seni budaya menumbai madu sialang ini, ada beberapa teknik modern dalam memanen madu sialang dan juga ekspansi lahan perkebunan sawit yang mengancam keberadaan pohon-pohon sialang yang ada saat ini.

Beberapa Pebatinan yang masih mempertahankan seni budaya adat tradisi menumbai ini misalnya Pebatinan Bunut yang memiliki kepungan (kumpulan) pohon sialang dari jenis Pohon Keruing yaitu Kepungan Sialang De Bakal, Sialang Tungkat Nago Seai, Sialang Tungkat Tembonsu, Sialang Kawan, Sialang Pulau Bose, Sialang Gumpal Bonang, Sialang Tengkorak, Sialang Pulau Panjang, Sialang Pulau Tujuh, Sialang Ombau Ulu.

Video Blogger Bertuah : Memanen Madu Sialang dan Mencari Pohon Sialang


Proses Pengolahan Madu Sialang


Lagu Pohon Sialang
Husni Thamrin
Tedja Fathasena


Mantra :
Lam Riau
Blog Rahmi Carolina

[RiauMagz | Wisata Riau]
loading...

Riaumagz

Semua tentang Riau & Indonesia
TWITTER & INSTAGRAM : @riaumagz
Repost : tandai & ikuti kami Gambar dilengkapi keterangan.
#riau #riaumagz #pekanbaru